January 26, 2015

Liburan Super Singkat di Pulau Batam #4 - Restoran Rindu Alam & Nagoya Hill Mall

Yuk lanjut lagi cerita jalan-jalannya yaa.
Ini adalah part terakhir dari keseluruhan cerita jalan-jalan saya di Pulau Batam. 

Setelah setengah puas jalan-jalan di Kampung Vietnam, saya dan rombongan pun segera beranjak pergi meninggalkan area Kampung Vietnam dan Pulau Galang, kembali meluncur ke arah Jembatan Barelang. 

Setelah diskusi singkat, akhirnya saudara saya memutuskan untuk mengajak rombongan, makan di sebuah restoran yang terletak di Pulau Setokok. Sebelum menemukan letak rumah makan, saya dan rombongan sempat salah masuk ke dalam Kampung Setokok. Kampung ini lumayan padat dan terletak persis di tepi pantai. Bahkan nih ya setengah dari rumah-rumah di Kampung Setokok dibangun di atas air. Tapi sayang banget, keadaan kampungnya kumuh. Banyak sampah yang berceceran dan terkumpul nggak pada tempatnya. Air di bawah perumahan juga full dengan sampah. Sayang banget deh pokoknya. 
Setelah tanya sana-sini dengan penduduk kampung, akhirnya kami berhasil menemukan restorannya. Ternyata hanya berbeda satu gang dari Kampung Setokok. Hehe.

Restoran Rindu Alam Tanjung Nenek Kampung Setokok, Kepulauan Riau, nama lengkapnya. Panjang banget ya. Saat pertama kali sampai, sepertinya hanya kami satu-satunya pengunjung di restoran ini. Saya dan rombongan langsung disambut oleh beberapa pelayan restoran dan langsung diajak untuk memilih ikan. Yap, kami memilih langsung ikan segar yang masih hidup yang akan kami makan nantinya. Sebenarnya konsep restoran seperti ini udah ada ya di kota-kota besar termasuk Surabaya. Tapi yang bikin beda, kalo di Surabaya, ikannya berada di dalam akuarium, nah di restoran Rindu Alam ini, ikannya bener-bener fresh from the sea. Hehehe. Jadi di restoran itu terdapat semacam sangkar yang dibangun di dalam air untuk menampung ikan-ikan hidup. Kayak gini nih.

Nah ini nih. Ada jaring-jaringnya gitu

Ini penampakan lebih luasnya. 

 Yap area 'memilih ikan' ini ada di ujung restoran. Jadi kalo mau milih ikan kudu jalan di jembatan kayu panjaaaang tepat di atas air laut. Jembatannya sepanjang ini nih. 

Ini saya motretnya dari tempat deket milih ikan. Tuh kan di atas laut. Hihi

Seperti yang terlihat dalam gambar, restoran ini dibangun di atas laut. Jadi kalo pas makan bisa sambil merasakan angin sepoi-sepoi laut nih. Hihi. Selain itu, pemandangan yang ditawarkan juga luar biasa banget. Bener-bener bisa lihat laut beneran. Iyaa laaauuut *terlaluexcited. Pemandangannya kayak gini nih. 

Bagus banget kan? Ini perfect moment pas ada perahu lewat. Hihi

Nih nih lihat lagi tanah Batam yang berbukit-bukit dan berwarna merah

Gimana, seru banget kan restorannya? Nah buat masakannya sih not bad lah. Saya sih udah lupa ikan apa aja yang dipesan saat itu. Tapi ada satu menu yang aneh nih. Saya lupa namanya apa. Tapi itu adalah masakan kepiting yang dicampur dengan sereal. Jadi rasanya agak aneh gitu pas dimakan sama serealnya. Absurd. Tapi kalo dimakan kepitingnya aja sih enak. Hehe. Saya juga nggak sempat foto masakannya. Sungkan sama suami dan teman sepupu-sepupu saya. Masa mau makan malah foto, bukannya berdoa.

Setelah puas makan, kami pun memutuskan untuk kembali pulang dan menuju ke Pulau Batam. Tapi sebelum benar-benar pulang ke rumah, saya dan rombongan menyempatkan untuk mampir ke Lucky Plaza Batam untuk membeli laptop buat keponakan saya. Nah Lucky Plaza Batam ini adalah sebuah mall yang menjual macam-macam barang elektronik terutama hape dan laptop. Tapi mostly sih hape ya. Dari yang ori sampai KW super, semua ada. Nah ada satu barang nih yang bikin saya tertarik, yaitu hape fashion. Bentuknya flip dan warna warni dan biasanya dilengkapi sama logo-logo merk fashion ternama dunia seperti Gucci atau Luis Vuitton. Saya sih nggak tahu itu beneran hape keluaran merk-merk ternama itu apa bukan. Yang penting bentuknya lucu dan mini banget. Kayak gini nih penampakannya. 

Nah kalo ini punya saudara saya. 
Sumber : Ini versi lainnya. Lucu banget kaaan?
Sumber : Ini nih sebagai perbandingan besar hapenya. Mungil banget kan?
Saat saya nanya sepupu sih harganya sekitar 300 ribuan. Tapi karena saat itu saya harus berhemat, maka saya urungkan niat saya buat membeli hape ini. Nah setelah sampai di Surabaya, saya coba cek di toko-toko online, dan wow harganya jadi 2 kali lipat lho. Sebel banget kan ya.

Oke balik lagi ke acara nyari laptop. Karena di Lucky Plaza nggak ada laptop yang dicari, akhirnya kami semua pergi ke Nagoya Hill Mall. Namanya kayak di Jepang-Jepang gitu ya? Hehe. Kayaknya sih ini mall paling beken di Pulau Batam. Kalo disamain sama mall di Surabaya sih, Nagoya Hill ini mirip sama mall ITC, cuma bedanya orang-orang bisa ngerokok sembarangan di mall dan yang paling saya inget yang bikin dia beda sama ITC adalah disini ada The Executive-nya.

Alhamdulillah laptop yang dicari ada di mall ini. Dan harganya murah banget deh. Dengan spesifikasi RAM 2 GB, HDD 500 GB, VGA Nvidia 1GB, Intel Core i3 merk Asus sepaket dengan Windows 8.1 original, harganya cuma 4,5 juta. Apa apaan ini? Padahal Win 8.1 ori aja harganya 1,4 juta. Bayangkan berapa harga laptopnya. Di Surabaya mana dapet harga segitu?

Sambil menunggu install OS, saya dan rombongan pun berkeliling mall. Saat itu mall-nya rame banget karena kebetulan malam itu adalah malam minggu. Sebenernya secara umum barang yang dijual di mall disini sih sama aja seperti yang ada di Jawa. Tapi ada yang bikin istimewa nih, yaitu banyaknya tas-tas keren yang dijual disini. Barangnya sih emang nggak selalu original, banyak juga yang KW. Tapi entahlah KW disini super banget dibandingkan sama KW yang dijual di Surabaya. Beneran kelihatan ori banget dan bikin lapar mata. Andai aja saya banyak duit, pasti tas-tas disini udah saya borong. 

Capek keliling mall dan sedikit belanja, saya dan rombongan pun pulang ke rumah. Yap Nagoya Hill adalah destinasi terakhir saya di Pulau Batam. Besoknya, Minggu 28 Desember 2014, saya udah harus balik lagi ke Surabaya. Keponakan saya sih stay disana sampai tanggal 5 Januari. Jadi ngiri deh. Tapi nggak apalah yang penting udah dapet kesempatan buat jalan-jalan di Pulau Batam. Tempat terjauh pertama yang saya kunjungi dalam hidup. Semoga besok-besok bisa lebih jauh lagi alias jalan-jalan ke luar negeri :D Amin.


Ya udah cukup sekian aja cerita jalan-jalan semi curhat saya selama di Pulau Batam, Semoga bermanfaat dan bikin kamu jadi ikutan penasaran sama Pulau Batam. Sampai jumpa lagi di cerita jalan-jalan saya di tempat lainnyaaaaa~


No comments:

Post a Comment