March 22, 2016

Senyum Separuh

Nggak sadar kalo hampir 2 bulan saya nggak update blog ini :( *sedih. 

Saya hadir kembali dengan satu cerita menarik yang saya alami sendiri. Dan ya, pengalaman ini akan sangat bermanfaat bagi kamu semua yang mau meluangkan buat membacanya. Yakinlah ! Saya nggak boong !!

Pengalaman ini saya alami pada bulan September 2015 lalu. Malam itu saya tidur dini hari. Suhu udara sedang nggak bersahabat sehingga membuat tubuh selalu merasa gerah. Tapi segerah apapun itu, saya anti dan nggak mau menghadapkan kipas angin ke badan saya. Maklum, sudah pernah pengalaman masuk angin hebat yang sukses bikin badan berasa amburegul.

Beberapa jam ada yang terasa berbeda. Angin semriwing berhembus ke badan saya. Tepatnya berasal dari atas kepala saya. Ternyata oh ternyata kipas angin tepat menghadap ke kepala saya. Rupa-rupanya ada yang nggak sengaja menghadapkan kipas ke arah saya. Karena terlena oleh angin sejuknya saya pun kembali terlelap.

Bangun tidur, bukannya merasa segar, saya malah merasa pening dan sakit kepala di sekitar belakang kepala bagian bawah sampai leher dan tepat di bawah telinga. Saya pikir mungkin ini masuk angin karena efek kipas angin yang menghadap ke kepala saya dan efek posisi tidur yang nggak jelas. Saya tidak melakukan apapun hanya banyak-banyak istirahat dan pakai minyak angin. 

Keesokan harinya, tubuh saya sudah kembali segar seperti biasa. Hanya saja sakit di bawah telinga masih belum hilang. Ditambah lagi, tiba-tiba lidah saya seperti mati rasa. Terasa seperti saat setelah makan makanan panas. Anehnya, sebelum ini saya nggak pernah makan makanan panas. Kenapa lidah ini mati rasa ya? Setelah eksperimen makan memakan, anehnya, lidah saya yang mati rasa hanya setengah, alias bagian kiri aja. Pas bilang mama, kata mama sih mungkin cuma panas dalam aja. Dan lidah ini mati rasa sampai keesokan harinya.

Pagi-pagi saya dibangunin mama karena orang rumah mau pergi. Sayanya iya iya aja sambil berusaha melek karena harus mengunci  pagar dan pintu rumah. Keanehan mulai terasa saat saya menguap. Kok, rasanya posisi mulut agak aneh? Saya pun mencoba-coba membuka mulut selebar-lebarnya. Makin yakin kalo ada yang aneh sama mulut saya. Kok rasanya nggak bisa ngebuka semua ya? Karena penasaran sama apa yang terjadi, buru-buru ngacir ke kamar dan berdiri di depan kaca dan mulai membuka mulut selebar-lebarnya.

And the nightmare begin...

Rasanya kayak disambar petir :( Fix mulut saya nggak bisa membuka dengan sempurna. Cuma mulut bagian kanan aja yang ngebuka sempurna. Makin penasaran, saya mencoba nyengir, dan FIX, yang ngebuka cuma bibir bagian kanan aja. Yang sebelah kiri cuma diam membisu tak bergerak. Cek mata, FIX, mata sebelah kiri nggak bisa menutup dengan sempurna alias cuma separuh nutupnya. And hell yeaaaaah, saya nangis T_T. Dalem ati, "Astaghfirullah ini saya kenapa. Kok wajahnya lumpuh separuh?" Cek badan, tangan, kaki normal semua. Apa iya saya kena stroke? :( Karena panik, langsung aja saya telepon mama papa dan minta suruh pulang (padahal baru aja berangkat). 
Saat mama papa tahu saya kenapa, mereka juga ikut panik dan shock. Saya tetep aja nangis nangis gajelas :'( 


Entah kenapa, saat itu semuanya kepikiran buat pergi aja ke klinik 24 jam. Dan di sana saya ceritakan semua yang terjadi sejak hari kepala saya terkena kipas. Dan dokter memvonis saya terkena yang namanya Bell's Palsy atau bisa disebut penyakit Rano Karno :P (Fyi, sebelom ke dokter saya sempet gugling saya ini sakit apa dan ya cocok sama apa yang dibilang dokter). Saya pun dikasih obat obat. Nggak ada advice lain dan saat saya nanya sembuhnya bisa kapan, dokter pun bilang 4-5 hari bisa sembuh. Tapi dalem ati saya nggak yakin penyakit ini bisa sembuh secepat itu.

Apa itu Bell's Palsy?

Oke sebelum cerita lebih lanjut, saya kasih tahu apa itu Bell's Palsy ya gaes. Menurut Wikipedia, Bell's palsy adalah nama penyakit yang menyerang saraf wajah hingga menyebabkan kelumpuhan otot pada salah satu sisi wajah. Terjadi disfungsi syaraf VII (syaraf fascialis). Berbeda dengan stroke, kelumpuhan pada sisi wajah ditandai dengan kesulitan menggerakkan sebagian otot wajah, seperti mata tidak bisa menutup, tidak bisa meniup, dan sejenisnya.Penyebab sakit ini juga nggak begitu jelas. Tapi untuk kasus saya, disebabkan karena kipas angin yang menghadap ke kepala. Kalau kata ahli fisioterapi, selain kipas bisa juga dikarenakan dingin AC, angin malam atau karena tidur di lantai dan penyakit ini menyerang saat tubuh dalam keadaan lelah.

Can you see that? Lihat bibir saya yang berbeda antara kiri dan kanan. Perhatikan juga kondisi mata. Mata sebelah kiri terbuka lebar dan tegang banget, sedangkan yang kanan lebih luwes dan normal. Jangan tanya kondisi lidah saya. Nggak enak banget buat makan. Bener-bener nggak bisa ngecap rasa sama sekali.

Besoknya, karena ketidak yakinan saya sama dokter 24 jam, saya pun memutuskan buat pergi ke RSAL dan menemui dokter syaraf. Di sana dokter memeriksa kemampuan motorik saya dan semuanya normal kecuali bagian wajah (ya jelas laaah). Sama seperti dokter 24 jam, dokter ahli syaraf memvonis saya terkena Bell's Palsy. Dan apakah kamu tahu jawaban dari kapan penyakit ini bisa sembuh? Paling cepet sebulan T_T. Dalem ati saya memaki-maki dokter 24 jam karena udah ngasih harapan palsu. Nggak cukup dengan dikasi resep yang banyaknya astaghfirullah dan harganya mayan banget menguras dompet (buat resep pertama ini saya harus merogoh kocek hampir setengah juta gaes ._. dan obat ini habis hanya dalam waktu satu minggu) saya juga harus rajin-rajin fisioterapi yang isinya kebanyakan orang-orang tua. Kalaupun ada orang muda, biasanya karena kecelakaan atau mengalami Bell's Palsy seperti saya. Cara menyembuhkan Bell's Palsy nggak cukup hanya obat dan fisioterapi di rumah sakit, tapi juga harus melakukan terapi sendiri di rumah secara rutin sehingga penyembuhan penyakit ini bisa cepat.


Selama menderita sakit ini, saya nggak berani keluar rumah. Selain karena nggak pede, saya dianjurkan buat nggak kena yang dingin-dingin. Dilarang banget buat pergi malem apalagi nongkrong cantik di mall atau bioskop. Sering banget boong ke temen-temen pas diajakin nongkrong. (sengaja nggak kasih tahu biar nggak pada kepo. Hehe. Eh tapi sekarang kalian udah pada tau kan kenapa dulu saya nggak pernah ikutan nongkrong. Hahaha)

Untuk cara-cara apa saja yang saya lakukan sehingga bisa sembuh dari Bell's Palsy dalam waktu satu bulan akan saya share di postingan selanjutnya ya. Yang penting harus diingat, bahwa kipas angin yang dingin-dingin dan segala antek-anteknya bisa membahayakan kesehatanmu. !!!

5 comments:

  1. aku dulu juga pernah mbak,bukan bell's palsy tapi kelumpuhan sementara aja, pas itu dokter bilang kecapekan mbak,gejalanya sama..gak bisa menggerakkan separuh wajah sampe aku ada videonya di https://www.youtube.com/watch?v=tTtZ7gKcZ8Q
    tapi waktu itu cuma beberapa hari aja mbak, pas itu emang maksain diri banget padahal udah gak kuat berkegiatan tapi tetep maksa badan buat beraktivitas jadinya sakit gitu :(((
    I know that feel mbak ._. bapakku sendiri pernah kena bell's palsy mbak gegara sering motoran kena angin gak pake slayer atau masker....

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaa iiim :O pas hari hari efektif ya? :v kamu balik normal setelah berapa hari? Kalo aku sampe 1 bulan lebih dikit. tapi katanya emang normalnya segitu. Alhamdulillah deh bisa cepet ._. bener-bener sakit yg bikin rendah diri banget :(

      iyaa, kata dokternya juga karena kondisi tubuh yang capek akhirnya kena angin gitu doang bisa jadi bells palsy. hwkwkwk. Huwii bapakmu sembuhnya berapa lama im? :O

      Delete
  2. Serius wek??? :((( ada yang bilang kalau bell's palsy bisa di terapi pake akupuntur...sudah sembuh kah sekarang??

    aku orang yang nggak tahan kalo nggak kipas anginan, suka tidur di lantai, kadang begadang juga ... :((( takut juga, karena sebelumnya pernah tahu beberapa kerabat yang kena penyakit ini....

    ReplyDelete
    Replies
    1. seriusan ndin :( udah sembuh kok. senyumnya udah full :D .
      Iyaa meskipun pengobatan medis bisa nyembuhin juga tapi makin yahud kalo pake akupunktur. Ntar deh aku tak akupunktur. antrinya di RSAL itu lho yang astaghfirullah banget :(

      huwii kurang-kurangin ndin :( udah aku kapok sekapok kapoknya itu. hiks. ga mbayangin ya kalo kayak penyakitnya stephen hawking gitu ._. naudzubillah.

      Delete
    2. alhamdulillah...coba kamu ke dokter akupunturku aja deh wek..aku punya dokter akupuntur langganan di Pandugo rungkut, beliau lulusan spesialis akupuntur cina (S3 nya)...pasiennya banyak..pm ajah yaa, tak cari kontak kamu ke ucik..

      iya wek...jadi pelajaran setidaknya...pengingat kalau sehat itu mahal harganya..

      Delete