February 08, 2015

If Only I Could Live Like Edward Cullen

I hope you guys have a blast Saturday night. I really mean it guys.
Yap, malem ini saya mau nulis sesuatu. Iseng aja mumpung ada ide yang udah dipending dari jaman baheula. Apalagi malem ini saya dapat banyak penolakan dan ajakan buat malam mingguan. Jadinya mamiri alias malam minggu sendiri. Hiks.
Di tulisan ini saya mau cerita dan berandai-andai kalo saya bisa hidup seperti Edward Cullen. Iya, jadi Edward bukan Bella. Soalnya Bella Swann nggak kayak Emma Watson sama Nadine Chandrawinata, yang keren, cantik, pinter, dan ah sudahlah saya iri sama mereka berdua. Oke lanjut,. Jadi kenapa Edward Cullen? Bukan karena dia vampire, tapi karena dia bisa hidup selamanya. Meskipun saya inget salah satu quote dari Edward yang bunyinya seperti ini :
When you can live forever what do you live for - Stephenie Meyer, Twilight Saga author
Kalo dipikir-pikir sih bener juga. Kalo bisa hidup selamanya, terus hidup ini buat apa? Tapi kali ini saya nggak mau membicrakan quote ini. Yang saya mau bicarain adalah andai saya bisa hidup kayak Edward Cullen yang nggak bisa tua dan bisa hidup selamanya. 


Poin pertama, nggak bisa tua. Kalo buat poin ini, saya pingin terjebak di umur 20 tahun. Bukan 17 tahun. Kenapa? Kalo di umur 17 tahun ntar saya terjebak di SMA. Saya nggak mau. Bukan karena saat SMA saya nggak seru, tapi di SMA saya terlalu ditimang-timang dan masih terlalu naif. Masih nggak tahu segimana indah dan busuknya dunia. *halah. Nah kalo di umur 20 tahun, saya nggak secupu dan se-naif pada saat umur 17 tahun. WELL DONE MY COLLEGE FRIENDS !!! :D Yeah my 20 yo life is well enough to live. (Ini pemikiran remaja tua umur 21 tahun, dilarang protes). 

Poin kedua, Edward Cullen bisa hidup selamanya yang artinya adalah dia bisa mencoba dan belajar segalanya. Seperti yang kita tahu kalo di dalam film ada scene dimana Bella berkunjung ke rumah Edward, dimana dinding rumahnya dihiasi sama banyak banget topi toga. Yap, Edward udah nggak kehitung berapa kali sekolah SMA. Diceritakan disitu juga kalo Edward itu pinter banget di banyak bidang kan? Pelajaran SMA, main piano dan lain-lain dan lain-lain. Ya, itu karena Edward Cullen udah bingung gimana cara buang-buang waktu hidupnya. 

Untungnya si Edward ini kayak good guy Greg-nya 9gag. Bukannya foya foya, tapi dia belajar banyak hal. Nah ini nih yang bikin saya berandai-andai jadi Edward Cullen. Dia bisa belajar banyak hal tanpa pernah takut kehabisan waktu. Coba kalo di dunia nyata, kamu harus fokus pada satu hal biar bisa jadi ahli. Tapi, pada kenyataannya fokus satu hal itu butuh waktu yang bisa menghabiskan umur manusia. Bahkan malah umur manusia itu nggak cukup buat mempelajari satu bidang.

Good Guy Greg
Saya yang pingin bisa baca sebanyak-banyaknya buku di dunia, saya yang pingin bisa main gitar keren kayak di YouTube, saya yang pingin bisa gambar kayak gambarnya @esrarois (coba cek di Instagram), saya yang pingin jalan-jalan ke setiap sudut Indonesia dan mungkin dunia, saya yang pingin jadi sebaik-baiknya manusia di bumi dengan berbagi dan bermanfaat bagi orang sekitar, saya yang pingin jadi mbak-mbak hits macam Emma Watson sama Nadine Chandrawinata, Anita Moran(?), kalo inget sama waktu dan kalimat "kamu harus fokus di satu bidang buat jadi expert", akhirnya cuma bisa menghela napas kecewa dan yah, akhirnya saya sebel-sebel sendiri. 

Sebelum saya dikomentari nggak bersyukur karena tulisan ini, saya mau bilang, bukannya saya nggak bersyukur masih bisa bernapas sampai detik ini. Saya bersyukur banget kok karena masih bisa baca-baca buku, jalan-jalan, main gitar tipis-tipis yang nggak ahli-ahli, gambar-gambar kalo lagi mood aja, masih bisa makan Indomie, masih bisa bermanfaat buat keluarga dan tentunya masih bisa nulis-nulis di blog ini (bahagia :') ) . Saya cuma berandai-andai aja kalo saja saya seperti Edward Cullen yang menguasai banyak bidang. 

Ya udah segitu aja curhat absurd di malam minggu yang cerah banget ini. Asli cerah banget! Suer, nggak bo'ong. Curhat ini disponsori oleh penolakan malam minggu oleh beberapa orang :'. Yang merasa tersindir boleh komen, Hahaha 

4 comments:

  1. saya setuju, akan menyenangkan jika bisa mempelajari dan ahli dalam banyak hal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener banget. terimakasih sudah mampir di blog saya

      Delete