May 22, 2015

Anak-Anak Jadi Korban. Salah Sinetron, Stasiun TV, KPI atau Orang Tua?

Sumber

Bagaimana menurut kamu tentang berita di atas? Miris? Jelas. Yap hal itulah yang saya rasakan saat tahu ada berita semacam ini. Siswa SD meninggal karena dibunuh oleh temannya.
Seperti yang kita tahu, saat ini sedang hangat-hangatnya masyarakat mengutuk acara televisi di negara kita ini. Gimana nggak dikutuk kalo banyak banget sinetron-sinetron nggak bermutu yang ditayangkan oleh mereka. Sebenernya dari pihak TV juga sudah tahu kalo sinetron mereka ini nggak ada manfaatnya sama sekali. Tapi karena minat masyarakat yang sangat besar sehingga bikin sinetron yang mereka tayangkan punya rating tinggi, nggak heran kalo pihak TV tetap menayangkannya. Maklum, ujung-ujungnya duit. Pihak TV hanya peduli dengan rating. Tapi kali ini saya nggak mau berbicara panjang lebar mengenai ketidakpedulian pihak TV terhadap tayangannya. Yang ingin saya bicarakan kali ini adalah peran masyarakat dalam meningkatkan rating sinetron yang katanya 'sinetron sampah' itu. 

Jujur aja, saya suka heran kalo ada orang yang mengutuk-ngutuk acara sinetron di TV tapi secara diam-diam mereka juga masih menyaksikan acara yang katanya 'sampah' itu. Beneran deh, asli gagal paham. Kalo memang masyarakat ingin acara TV nggak bermutu itu segera menghilang dari layar kaca, seharusnya mereka nggak usah ikutan nonton. Dengan begitu, rating acara tersebut bakal turun dan secara terpaksa pihak TV nggak akan menayangkannya lagi. Oke disini saya bukannya membela pihak TV atau apapun itu. Karena balik lagi, TV adalah sebuah industri yang memang butuh penghasilan. Semakin sukses dan tinggi rating acara mereka, semakin sukses dan dikenal pula stasiun TV mereka.

Selanjutnya, tujuan utama saya membuat blogpost ini adalah terkait dengan screenshot berita yang saya tampilkan di atas. Yap siswa SD tega membunuh temannya karena terinspirasi sinetron Tujuh Manusia Harimau. Lalu, apa pendapat masyarakat terkait dengan berita duka ini? Yap, seperti yang sudah saya bahas di atas, karena orang-orang Indonesia dari awal sudah menyalahkan sinetronnya, jelaslah untuk masalah kali ini yang salah ya sinetronnya dong. Soalnya di dalam sinetron itu banyak adegan perkelahian, silat-silatan atau entah apalah itu. Yakin yang salah sinetronnya doang? 


Tapi saya punya pendapat lain terkait berita yang nggak enak didengar ini. Mendengar berita ini saya asli sebel banget. Bukan sebel karena sinetronnya yang katanya nggak bener itu. Tapi gara-gara 'lho, orang tuanya gimana nih?'. 

Sekarang coba ingat-ingat deh, terutama anak angkatan 90an sampai angkatan yang lebih tua. Kita tentu masih sempat menikmati tayangan televisi Misteri Gunung Merapi atau yang lebih beken disebut Mak Lampir serta sinetron Dendam Nyi Pelet. Sekarang coba ingat-ingat deh, apakah di sinetron itu nggak ada adegan perkelahian dan silat-silatan seperti yang ada di sinetron 7 Manusia Harimau? Tentu saja ada dong. Nggak percaya? Lupa? Coba deh lihat video di bawah ini. (langsung ke menit 3:30 ya) 



Ya kan ada adegan berkelahinya? Sekarang balik lagi ke pemberitaan anak SD meninggal itu. Yang jadi masalah adalah, kenapa terus menyalahkan sinetron kalo dari dulu sinetron Indonesia sebenernya juga sudah ada adegan berkelahi dan silat-silatannya. Yang saya pertanyakan sekarang adalah, lalu gimana peran orang tua dalam hal ini? Kalo terus-terusan menyalahkan sinetron ya bakal nggak ada habisnya dong. 

Makanya begitu saya dengar ada berita semacam ini, saya langsung heran sama peran orangtuanya. Ini nih yang aneh. Masyarakat terus mengutuki sinetron Indonesia sedangkan mereka sendiri tetap membiarkan dirinya dan juga anak-anaknya buat mengonsumsi acara yang katanya sampah itu. Nah kalo memang menurut masyarakat berbahaya dan merusak moral, kenapa masih membiarkan anak-anak menonton bahkan sampai membiarkan anak-anak mengidolakannya. Aneh nggak sih? Atau nih, minimal saat anak-anak menonton sinetron ini, mbok ya didampingi dan dikasih tahu kalo itu hanyalah akting dan hanya dilakukan oleh profesional saja.

Jadi kalo menurut saya, tragedi anak SD meninggal ini nggak serta merta merupakan kesalahan sinetron, TV atau malah KPI. Tapi juga salah orang tua yang sudah seharusnya bertanggung jawab buat mendidik dan menjaga anak-anaknya. Kalo ada hal aneh yang dilakukan oleh anak-anak, balik lagi ke orang tua. Anak-anak nggak bisa disalahkan karena mereka memang sedang berada dalam masa pertumbuhan dimana mereka selalu penasaran dengan hal-hal baru. 

Jadi bagaimana tanggapanmu? :) 

5 comments:

  1. peran semua pihak sangat berpengaruh sih mbak menurutku...
    1. Orang tua, iyaa bener banget ortu kan sekolah pertama anak-anaknya,lah kalo dari sekolah pertama aja udah gak terlalu perhatian sama anaknya, ya kejadian kayak gini mungkin bisa kejadian lagi , jadi ortu mesti punya waktu ekstra buat anak-anaknya buat ngobrol,ngeliat perkembangan anaknya gimana...
    2. pihak TV (sinetronnya)
    Aku jadi inget cerita salah satu mentor di start sby mbak,si dennis adhiswara Dia bilang tau kalo sinetron yg dia bikin itu bodoh banget, dan dia malah ketawa-ketawa pas dulunya bikin itu sama temennya,trus akhrnya dia sadar akhirnya dia bikin layaria nah jaman sekarang kayakny perlu penyadaran nih kayaknya ya mbak buat para pembuat sinetronnya :D

    Kalo aku mbak,jujur takut banget sama tayangan yg ada di TV sekarang, nanti nasib anak-anakku gimana ya mbak #okeTAdulu #belumnikah :v
    Semoga lahir deh mbak para pendobrak anti tontonan yang aneh-aneh (dari penonton maupun pembuat) biar nanti calon penerus bangsa tontonannya agak bener dikit :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo imamam. waduuh panjang bener komentarmu. hwkwkw sukaa deh :D
      iya nih pertama kali yg disalahkan pasti orang tua ma. mendingan diputerin kartun kartun gitu deh. tapi kartun sudah semakin jarang. adanya kalo langganan di TV kabel. kalo keadaan ekonomi keluarga nggak cukup, jangankan TV kabel, buat makan aja mungkin udah susah :') yah ujung"nya selalu ke ekonomi ya. imho. hehehe

      nah kalo masalah di sinetronnya berarti TV juga harus selektif milih sinetron yg ditayangkan. kan biasanya TV ngambil dari PH. lagi lagi ya si PH juga kudu diedukasi :v hwkwkwk.

      yaudah kamu kuliah yang rajin biar sukses dan bisa masangin anakmu nanti TV kabel jadi bisa diputerin acara acara yang sesuai sama umurnya. hahaha gapapa ma, cewek umur segini mikirnya nikah nikah :v hwkwkw. Amin amin semoga ya :')

      Delete
    2. waduh typo jadi imamam :') hwkwk. imama maksudku

      Delete
  2. Kalo menurutku sih, emang peran keluarga paling penting. Tapi kesalahan tetep ada pada penyalahgunaan saluran frekuensi publik. Seharusnya lembaga-lembaga yang berwenang lebih ketat menyaring tayangan yang layak dikonsumsi publik. Keluarga itu perannya sebagai filter terakhir tayangan, filter awal tetap ada dipihak pemroduksi dan regulasinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seperti yang aku bilang di atas sih, tayangan TV dari dulu mirip mirip termasuk dalam konten yg aku bahas skrg yaitu sinetron manusia harimau itu ._.
      Nah sekarang masalahnya adalah lembaga yg berwenang lagi belum bisa mengatasi masalah penyalahgunaan frekuensi publik itu. Jadi yang harus bekerja lebih keras adalah filternya itu tadi.

      Btw trims sudah komen yaa :'D *terharu *kasianBlognyaSepiKomentator . hwkwk

      Delete