May 29, 2017

Europe Trip ala Backpacker. Dreams Come True

Hi, Its good to see you again guys. Udah super duper males buat update blog. Apalagi kena kegiatan sehari-hari yang bikin tidur-tiduran jauh lebih asik ketimbang ngetik di depan laptop, alhasil blog ini jadi jarang dan bahkan hampir nggak pernah update. But here I am. Udah masuk bulan kelima (hampir keenam ding) di tahun 2017 ini. Saya hadir dengan tulisan baru nan segar serta semoga dapat menginspirasi (dan pastinya saya sebagai penulis juga super duper teramat sangat terinspirasi sekali). Yaudah langsung aja yuk kamu baca, sebenernya apa sih yang mau saya share kali ini.

Flashback ke tahun lalu tepatnya bulan November 2016, salah satu teman SMP saya, sebut saja namanya Nauval. Cowok engga lajang alias udah punya gandengan ini tiba-tiba mengejutkan dunia persilatan . Gimana enggak? Doi tiba-tiba melakukan Europe Trip seorang diri. Saya, sebagai pemimpi yang pengen pengen pake banget bisa ke Europe suatu hari nanti tentu aja udah kaget, terpesona, iri dan bahkan heran “kok Nauval bisa sih?”. Daaaan tadaaa, saya berkesempatan dan dipersilakan doi buat nanya-nanya atau bahkan menceritakan kaya gimana sih jalan-jalannya dia ke Eropa tahun lalu, mulai dari persiapan sampai dimana aja doi bakal berkunjung di Eropa. Naah, buat awal-awalan dan pemanasan untuk masuk ke cerita-cerita yang lebih seru lainnya, kamu bisa baca tanya jawab saya dengan Nauval.

Halo val. Super excited pas tahu kamu berangkat ke Europe. Apalagi pas tahu kalo ini adalah perjalanan pertamamu ke negeri orang dan langsung Europe. Bikin ngiri juga karena benua itu adalah tempat yang juga pengen aku kunjungi suatu hari nanti. 
Nah, karena ini adalah perjalanan luar negeri pertamamu dan udah langsung jauh, pasti banyak yang kepo gimana sih kamu bisa sampai sana? Pasti kan banyak banget yg diurusin, apalagi masalah BUDGET. Yakaaan yakaaan?? (Penulis udah galau aja kalau masalah duit. Hiks. Bingung mau nabung buat jalan-jalan atau nikah #eh #skip). Yaudah aku langsung cus aja nanya nanya yaa.

Udah sejak kapan kamu pengeen banget ke Eropa? Kenapa Eropa?
Eropa kan super jauh ya, dan tentunya buat kesana juga ga gampang, udah ngerencanain perjalanan ini dari kapan sih val? 

Ceritanya berawal dari punya temen Korea yang ketemu online di room chat global + random. Suatu saat pas musim dingin, dia ngirimin foto pemandangan dari luar jendela apartemennya yang gambarin suasana pagi hari setelah semalaman turun salju. Jadi salju numpuk-numpuk ga karuan gitu di jalan, numpukin mobil-mobil parkir, kan keren banget kayak yang ada di film Home Alone. Nahhh dari situ kepikiran kenapa gak ngunjungi Korea aja untuk ngerasain pengalaman ke luar negeri dan megang plus ngerasain salju pertama kali.



Waktu itu kalo gak salah 1 tahun lamanya aku jadi karyawan yang bagiku "punya duit sendiri, bisa nabung sendiri”. Sempet bingung duit gaji buat apa. Nyicil motor? Masih sisa banyak uangnya. Dikasih ortu juga udah, di buat belanja barang branded juga gak aku banget. Haha. Buat foya-foya? Alhamdulillah gak pernah diajarin/ditunjukin caranya sama ortu sedari kecil. Ditabung buat kuliah? Ngggh gamau ketemu matematika/angka-angka. Design satu-satunya jurusan yg jauh dari matematika. Tapi sayang buat kuliah di jurusan design juga nggak butuh biaya yang nggak murah. Yaudah kesimpulannya: Males balik bangku kuliah, pengen belajar langsung aja dari dunia kerja nyata lewat pengalaman. Entah buruk, baik, sedih yang penting belajar langsung dan gak pake teori + dibayar. Haha.

Oke balik ke Korea, dari situ aku nabung buat ke Korea. Mulai searching berapa sih pesawat kesana? Dan dari info yang aku dapet, harganya sekitar 5-7jutaan. Oke bisa lah tahun depan berangkat, lagian ya masih di Asia. Ortu pasti ngijinin. Gak diijinin pun ya berangkat aja wong udah kerja. Haha. Sebulan, dua bulan, 3 bulan dst waktu berlalu. (masih doyan chat random, biasanya kalo nganggur, iseng pengen improve bhs inggrisku + kadang jailin orang-orang mesum di room chat itu) dan nggak sengaja ketemu Roberta si cewek Italy (ada di vlog-ku). Dia juga kebetulan lagi online pas ngerjain PR bhs inggrisnya (dia sekarang kelas 3 SMA). Nah dia masuk room chat tujuannya juga iseng karena bosen ngerjain Prnya. Dari situlah akhirnya kami kenal dan mulai tukeran Facebook dan nomer What’s App. Sampai akhirnya Roberta bilang “You should come here”. Dan saat itu aku langsung cek harga tiket ke Italy. Dan WOW, belasan juta. Mahal banget. Yaudah ke Korea dulu aja.

Suatu hari, ketemu blog jambukebalik. Tau judul artikel yang aku baca? Judulnya: "Ketika tiket ke Eropa cuma 4 jutaan". FAAAAAAK hari itu juga jadi gila mendadak. Aku buktiin sendiri di tahun 2014, aku ikutin triknya, dan berhasil nemuin pesawat murah ke Eropa seharga 6-7 jutaan. Tahun 2015, aku ulangi lagi dan berhasil nemuin tiket seharga 5 juta. Dan saat itu, aku hampir aja berangkat karena uang sudah mencukupi (FYI, tinggal jual motor aja udah beres masalah dana. Hehe.)

Nah, di tahun 2015, aku udah hampir aja berangkat. Tapi masih ragu-ragu karena ini EROPA. JAUH!. Akhirnya aku memutuskan buat ngajak temen. Kuracunin deh dia. Kukasih tahu kalau harga tiket ke EROPA murah kalau cari sendiri dibandingkan ikut agensi tour & travel. Dan akhirnya dia kebujuk dan mau buat pergi ke Eropa bareng-bareng. Tapi kabar buruk saudara, pada akhirnya (di tahun 2016) temanku tetep nggak dapat ijin dari orang tua. Alhasil aku harus berangkat seorang diri saat winter di Eropa nanti.

Omong omong soal budget, berapa nominal angka yg kamu keluarkan buat liburan ini?

Waktu apply visa, ada uang 21 juta hasil nabung 2 tahunan (udh termasuk hasil jual motor). Tapi sebenernya 2 minggu di Eropa, 15 juta aja udah cukup kalo jalan-jalannya ala backpacker ya.


Ini tersangkanya yang udah ke Eropa. Iri yaaa (Weka norak)
Gimana tanggepan temen-temenmu dan keluargamu soal rencana ke Eropa dan sampai kamu berhasil kesana?

Sebelum Eurotrip: temen-temen kantor, temen- temen main, banyak yang bilang ini rencana gila. Gendeng. Gak sehat pikirane. Gak masuk akal. Ngapain motor dijual? Kenapa nggak buat modal nikah? Stress dll. Bahkan papaku sendiri juga agak nggak yakin sama rencanaku meskipun nggak mengutarakannya secara langsung. Kalau Mama sih mendukung. Kalau pacar, awalnya sih enggak, tapi lama-lama dukung juga. Hehe.

Setelah/saat Eurotrip: yang tadinya bilang aku gila pada diem semua. Jadi mereka itu bisa dibilang saksi hiudp gimana aku menghemat uang biar bisa mewujudkan trip ini.

Oh ya, kamu disana kan 2 mingguan. Kok bisa cuti gitu sih? (iri deeh. hwkwk)
Iya, setahun kerja itu aku usahain jangan sampai ambil cui meski lagi sakit. Jadi cutinya bener-bener buat Eurotrip aja. Dua belas hari jatah cuti ditambah 2 hari hasil tukeran shift. Haha.

Kalau disimpulkan, perjuangan buat ke Eropa itu gampang, susah aja atau susah banget? 
Biar pembaca aja yang menyimpulkan. Aku terlalu narsis buat jawabnya. Hehe.


Naaaah, itu tadi bincang-bincang singkat saya dengan Nauval yang berhasil ke Eropa hasil keringet sendiri. Kalau kamu masih kepo dan penasaran gimana persiapan Nauval sampai detil perjalanannya di Eropa, langsung aja pantengi blog-nya di sini dan tonton videonya di YouTube ! Yay!

1 comment:

  1. Yah yah yah kok udahan siiiihh, aku masih pingin baca, masih pingin kepooo :((
    Gilaaaakk, Eropa! *catet dulu di bucket list*

    ReplyDelete